Thursday, July 3, 2014

Berhati Mulia

Sudah empat hari aku memerhatikan mereka ketika berbuka puasa di masjid. Insan istimewa itu sentiasa ada yang membantunya. Dia dibantu ketika berjalan, ketika mengambil nasi, waktu mencari tempat duduk dan juga pada waktu dibawa balik ke asrama.

Dia itu seorang Orang Kelainan Upaya (OKU), mata dan penglihatannya terbatas. Tidak sama sebagaimana dengan manusia normal. Dua perkara yang aku ingin katakan.

1. Betapa mulianya hati insan-insan yang sudi membantu mereka yang OKU ini. Mereka nampak biasa sahaja, tetapi hati mereka mulia. Membawa rakan mereka yang OKU itu di atas motosikal, memimpin tangan mereka ketika berjalan, mengambil nasi dan segala perkara yang perlu dibantu. Semoga Allah mengurniakan sebaik-baik ganjaran buat kalian.



2. OKU ini adalah insan yang istimewa. Allah mengurniakan mereka kelebihan yang berbeza. Teringat dialog seorang budak buta yang menghafaz al-Quran. Hebat sungguh beliau. Ketika ditanya adakah dia ingin melihat. Jawabnya, dia pohon pada Allah untuk dia kekal dalam keadaan buta, supaya matanya tidak perlu menjawab tentang maksiat yang dilakukan oleh mata itu kerana matanya buta dan tidak melihat kepada perkara maksiat. Allahu..

Sungguh tidaklah yang buta itu mata penglihatan tetapi yang buta adalah mata hati di dalam dada

"Ya Allah,janganlah kami dibutakan mata hati kami dari melihat kebenaran".

1 comment:

tiga lalat said...

Selamat hariraya..